PERTARUNGAN MELAWAN AGAMA DI PRANCIS

PERTARUNGAN MELAWAN AGAMA DI PRANCIS


Pada kajian-kajian sebelumnya kami telah membahas peranan penting Masonry dalam Revolusi
Prancis. Sejumlah besar filsuf Pencerahan, terutama mereka yang paling kuat berpandangan antiagama
adalah pengikut Mason. Kaum Jacobin, yang membangun panggung revolusi, dan menjadi
pemimpinnya, adalah anggota loge.
Peran yang dimainkan kaum Mason di dalam revolusi diakui oleh seorang “agen provokator”
bernama Count Cagliostro. Cagliostro ditangkap oleh Inkuisisi pada tahun 1789, dan mengakui
beberapa hal penting selama interogasi. Dia mengawali dengan menyatakan bahwa kaum Mason di
seluruh penjuru Eropa telah merencanakan serangkaian revolusi. Disebutkan bahwa sasaran utama kaum
Mason adalah menghancurkan Kepausan atau menguasainya. Dalam pengakuannya, Cagliostro juga
menyebutkan bahwa para bankir Yahudi mendukung semua kegiatan revolusioner ini secara finansial,
dan bahwa uang Yahudi juga memainkan peran penting di dalam Revolusi Prancis.
Revolusi Prancis pada dasarnya adalah sebuah revolusi melawan agama. Dalam upaya matimatian
kaum revolusioner untuk menyingkirkan kependetaan dan aristokrasi, banyak pendeta yang
terbunuh, institusi agama yang dihancurkan, dan tempat-tempat ibadah yang diruntuhkan. Kaum Jacobin
bahkan ingin menghancurkan sama sekali agama Kristen, dan menggantikannya dengan sebuah
kepercayaan pagan yang mereka sebut “agama logika”. Namun, dalam waktu singkat, mereka
kehilangan kendali atas revolusi dan Prancis terjerumus ke dalam kekacauan total.
Misi Masonry di negara itu tidak berhenti dengan revolusi. Kekacauan yang tercipta oleh revolusi
akhirnya reda ketika Napoleon meraih kekuasaan. Namun, stabilitas ini tidak berlangsung lama; ambisi
Napoleon untuk menguasai seluruh Eropa akhirnya mengakhiri pemerintahannya. Setelahnya, konflik di
Prancis berlanjut antara kaum monarkis dan revolusionis. Terjadi tiga kali revolusi lagi di tahun 1830,
1848, dan 1871. Di tahun 1848, “Republik Kedua” didirikan; dan di tahun 1871 dibentuk “Republik
Ketiga”.
Kaum Mason sangat aktif sepanjang periode agitasi ini. Sasaran utama mereka adalah
melemahkan Gereja dan lembaga-lembaga keagamaannya, menghancurkan nilai-nilai agama dan
pengaruhnya atas masyarakat, dan menghapuskan pendidikan agama. Kaum Mason memandang
“antiklerikalisme” (antikependetaan) sebagai pusat aktivitas sosial dan politik.
The Catholic Encyclopedia memberikan informasi penting tentang misi antiagama dari Timur
Raya — begitulah Masonry Prancis dikenal.
Dari dokumen-dokumen resmi Masonry Prancis yang terutama tercakup dalam “Buletin” dan
“Compterendu (Ikhtisar)” resmi Timur Raya, terbukti bahwa semua undang-undang antiklerikal
yang disahkan di dalam parlemen Prancis telah diputuskan sebelumnya di loge-loge Masonik dan dilaksanakan di bawah arahan dari Timur Raya, dengan sasarannya diakui untuk mengendalikan
segala hal dan semua orang di Prancis. “Saya menyatakan di dalam majelis tahun 1898,” ungkap deputi
Masse, pembicara resmi Majelis tahun 1898, “bahwa adalah tugas tertinggi Freemasonry untuk semakin
hari semakin banyak mencampuri pertarungan politis dan duniawi.” “Keberhasilan (dalam
peperangan antiklerikal) dalam Freemasonry berskala luas; karena spiritnya, programnya,
metodenyalah yang menang.” “Jika Blok telah terbentuk, ini adalah berkat Freemasonry dan
disiplin yang dipelajari di loge-loge”… “Kita membutuhkan kewaspadaan dan, di atas segalanya,
kepercayaan timbal balik, jika ingin menuntaskan kerja yang belum selesai. Kerja ini, Anda tahu…
pertempuran anti-klerikal, sedang berlangsung. Republik harus membersihkan dirinya dari jemaah
agama, menyapu habis mereka dengan sebuah hantaman dahsyat. Di mana saja, sistem yang setengah-setengah adalah berbahaya; musuh harus dihancurkan dengan sebuah pukulan tunggal.”
The Catholic Encyclopedia melanjutkan penjelasannya tentang pertarungan Masonry Prancis melawan agama:
Sejatinya, semua reformasi Masonik yang terlaksana di Prancis sejak 1877, seperti sekularisasi
pendidikan, undang-undang menentang sekolah-sekolah privat Kristen dan pembinaan amal, penindasan
atas ordo-ordo keagamaan, dan pembusukan Gereja, tampak berpuncak pada sebuah reorganisasi
masyarakat manusia yang anti-Kristen dan tidak beragama, tidak hanya di Prancis namun di
seluruh penjuru dunia. Jadi, Freemasonry Prancis, sebagai tolok ukur bagi seluruh Freemasonry,
berpura-pura membuka era keemasan republik universal Masonik, yang mencakup persaudaraan
Masonik semua manusia dan semua negara. ”Kemenangan orang Galilea,” kata Presiden Timur Raya,
Senator Delpech, pada tanggal 20 September 1902, ”telah berlangsung selama dua puluh abad. Tetapi
sekarang gilirannya mati.... Gereja Romawi, yang dibangun atas mitos Galilea, mulai runtuh dengan
cepat sejak hari pertama Perkumpulan Masonik didirikan.”
Yang dimaksud dengan ”orang Galilea” oleh kaum Mason adalah Almasih, karena menurut injil,
Almasih lahir di kota Galilea di Palestina. Oleh karena itu, kebencian kaum Mason terhadap Gereja
adalah ekspresi kebencian mereka terhadap Almasih dan semua agama monoteistik. Mereka mengira
telah menghancurkan pengaruh agama ketuhanan dengan filosofi materialis, Darwinis, dan humanis
yang mereka bangun di abad kesembilan belas, dan mengembalikan Eropa kepada paganisme pra-
Kristen.
Ketika kata-kata ini disampaikan di tahun 1902, serangkaian undang-undang disahkan di Prancis
memperluas jangkauan oposisi agama. Tiga ribu sekolah agama ditutup dan pendidikan agama apa pun
terlarang untuk diberikan di sekolah-sekolah. Banyak pendeta ditangkapi, sebagian diasingkan dan
orang-orang agama mulai dianggap sebagai warga negara kelas dua. Karena itulah, pada tahun 1904
Vatikan memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Prancis. Namun ini tidak mengubah sikap
negara itu. Setelah kematian ratusan ribu warga Prancis melawan tentara Jerman pada Perang Dunia I
barulah kesombongan negara itu jinak dan sekali lagi mengakui pentingnya nilai-nilai religius.
Sebagaimana diyakini The Catholic Encyclopedia, perang melawan agama dari Revolusi Prancis
hingga abad kedua puluh dilakukan oleh ”undang-undang antiklerikal yang disahkan oleh Parlemen
Prancis” yang telah diputuskan sebelumnya di loge-loge Masonik dan dilaksanakan di bawah arahan
Timur Raya.” Fakta ini tampak jelas dari tulisan-tulisan Masonik. Misalnya, kutipan dari terbitan berbahasa Turki bertajuk ”Sebuah Pidato dari Saudara Gambetta pada tanggal 5 Juli 1875 di Loge
Cl√©mente Amiti√©” menyebutkan.
Sementara momok reaksi mengancam Prancis, dan doktrin keagamaan serta ide-ide terbelakang
berkembang ofensif terhadap berbagai prinsip dan undang-undang sosial modern, di lingkungan
organisasi-organisasi seperti Masonry yang tekun dan berpandangan jauh serta mengabdi kepada
prinsip-prinsip persaudaraan, kita menemukan kekuatan dan konsolidasi dalam perjuangan melawan
klaim-klaim Gereja yang berlebihan, pernyataannya yang dibesar-besarkan dan menggelikan serta
berbagai perbuatannya yang keterlaluan dan menjadi kebiasaan... kita harus terus berjaga-jaga dan
melanjutkan perjuangan. Untuk mewujudkan gagasan tentang tatanan manusia dan kemajuan, mari kita
tetap bertahan sehingga perisai-perisai kita tidak dapat ditembus.
Akan terlihat bahwa literatur Masonik secara konsisten menampilkan gagasan-gagasannya
sebagai ”berpandangan jauh” sembari menuduh orang-orang beragama sebagai ”terbelakang”. Namun,
ini tak lebih dari permainan kata-kata belaka. Ungkapan ”momok reaksi”, yang disebutkan pada kutipan
di atas, adalah sesuatu yang juga ditentang orang-orang beragama yang tulus, namun menjadi eksploitasi
sasaran oleh Masonry terhadap agama sejati dalam upaya mereka untuk menjauhkan manusia darinya.
Apalagi, harus ditekankan sekali lagi bahwa filosofi materialis-humanis yang dianut kaum Masonlah
yang sesungguhnya merupakan sistem pemikiran yang bertakhyul dan terbelakang, sebuah tempat
bergantung bagi peradaban pagan Mesir Kuno dan Yunani Kuno.
Oleh karena itu, penggunaan istilah ”berpandangan jauh” dan ”terbelakang” oleh kaum Mason
tidak berpijak pada kenyataan. Memang, hal ini tidak berdasar karena konflik antara kaum Mason dan
masyarakat beragama tidak lebih daripada pelestarian konflik antara dua pemikiran yang telah ada
semenjak abad-abad awal sejarah. Agamalah yang memproklamirkan pertama kali gagasan-gagasan ini:
bahwa manusia diciptakan oleh kehendak Tuhan dan manusia bertanggung jawab untuk menyembah-
Nya. Inilah kebenaran. Gagasan sebaliknya, bahwa manusia tidak diciptakan namun menjalani hidup
yang sia-sia dan tanpa tujuan, diajukan oleh mereka yang menolak keberadaan Tuhan. Jika dipahami
dengan tepat, tampaklah bahwa penggunaan istilah-istilah dangkal ”keterbelakangan” dan ”pandangan
jauh” tidak memiliki landasan apa-apa.
Dengan menggunakan gagasan ”kemajuan”, kaum Mason berupaya menghancurkan agama. The
Catholic Encyclopedia menyatakan:
Yang berikut ini dianggap sebagai cara-cara utama (dari freemasonry):
(1) Menghancurkan secara radikal semua pengaruh sosial Gereja dan agama, yang secara
busuk disebut ”klerikalisme”, dengan penyiksaan terbuka terhadap Gereja atau dengan sistem
pemisahan antara Negara dan Agama yang bermuka dua dan curang, serta sejauh mungkin
menghancurkan Gereja dan semua agama yang benar, yakni yang supramanusia, yang lebih dari sekadar
bentuk pemujaan yang samar-samar terhadap tanah air dan umat manusia;
(2) Sekulerisasi, yakni dengan sistem ”non-sektarianisme” yang sama yang bermuka dua dan
curang, semua kehidupan publik dan pribadi dan, di atas segalanya, pengajaran dan pendidikan populer.
”Non-sektarianisme” sebagaimana dipahami oleh golongan Timur Raya adalah sektarianisme yang
anti-Katolik dan bahkan anti-Kristen, ateistik, positivistik, atau agnotis dalam genggaman nonsektarianisme.
Kebebasan berpikir dan hati nurani anak-anak harus dikembangkan secara sistematis pada diri mereka di rumah dan dilindungi, sejauh mungkin, dari semua pengaruh yang mengganggu, tidak hanya dari Gereja dan para pendeta, tetapi juga dari orang tua anak itu sendiri, jika perlu, bahkan
melalui cara tekanan moral dan fisik. Golongan Timur Raya menganggapnya sangat diperlukan dan
sebuah jalan pasti yang sempurna untuk pewujudan final dari republik sosial universal....
Tampaklah bahwa Masonry telah menggerakkan sebuah program, yang disebut ”pembebasan
masyarakat”, dengan tujuan untuk menghapuskan agama, sebuah program yang masih terus diterapkan.
Program ini harus dibedakan dari model yang berusaha memberikan kesempatan bagi setiap warga negara, dari keyakinan religius apa pun, untuk mempraktikkan keyakinannya secara bebas. Alih-alih, model yang diimpikan oleh Masonry adalah bentuk cuci otak yang dirancang untuk melenyapkan agama sepenuhnya dari masyarakat dan pikiran individu serta, jika perlu, menyiksa para penganutnya.
Di negara mana saja ia berkembang, Masonry berupaya menggerakkan program ini, walaupun dengan cara menyesuaikan diri dengan budaya dan kondisi yang lazim di negara tersebut.

http://www.harunyahya.com

Leave a Reply